النتائج 1 إلى 1 من 1

الموضوع: Wah hebatnya! Adakah telah menjadi trend hinggakan hilal bulan Ramadhan difoto dengan kamera CCD siang hari?!..

هذا أحد المواقع الثانوية الخاصة بتبليغ دعوة الإمام المهدي المنتظر ناصر محمد اليماني والتي لا تتضمن أية أقسام خاصة ولا رسائل ولا عضويات وبالتالي لا يمكن المشاركة فيها ولا استرجاع الحسابات المفقودة عبرها، يوجد هنا فقط موسوعة البيانات مع الترجمة لبعضها إلى مختلف اللغات، ولا يتواجد الإمام المهدي إلا في الموقع الرسمي الوحيد منتديات البشرى الإسلامية والنبإ العظيم، وهناك يمكنكم التسجيل والمشاركة والمراسلة الخاصة وأهلاً وسهلاً بكم.

مصدر الموضوع
  1. Wah hebatnya! Adakah telah menjadi trend hinggakan hilal bulan Ramadhan difoto dengan kamera CCD siang hari?!..

    مصدر المشاركة

    Al Imam Nasser Mohammed Al Yamani
    1 - رمضان - 1441 هـ
    24 - 04 - 2020 مـ
    9:04 صباحاً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Makkah
    [ لمتابعة رابط المشاركة الأصلية للبيان ]
    ikuti pautan postingan keterangan asal
    http://www.mahdialumma.com/showthread.php?p=327556
    _____________



    Wah hebatnya! Adakah telah menjadi trend hinggakan hilal bulan Ramadhan difoto dengan kamera CCD siang hari?!..


    Pusat Astronomi Antarabangsa, hasil pemerhatian terhadap hilal bulan Ramadhan seperti berikut
    Hasil pemeriksaan hilal pertama bulan (Ramadhan)

    Khamis 23 April 2020

    Australia
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Timur Nabulsi dari kota Sydney di gabenor nsw, menyatakan bahawa langit (rasio awan) benar-benar berawan dan cuaca cerah, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teleskop, dan bulan sabit tidak dapat diamati oleh pos pengamatan dan bulan sabit tidak diamati menggunakan kamera CCD

    Emirates
    1. Waktu pengamatan: Sebelum matahari terbenam. Bulan sabit terlihat: Anggota projek, Eng. Mohamed Odeh, dari kota Jabal Jais di provinsi Ras Al-Khaimah; menyatakan bahwa langit (rasio awan) jelas dan cuaca sangat cerah, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar dan bulan sabit tidak diamati dengan teropong dan bulan sabit tidak dapat diamati di pos pengamatan dan bulan sabit terlihat menggunakan kamera CCD
    Anggota projek, Eng. Mohamed Odeh berkata "aod = 0.11"

    Algeria
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Dr. Yunus Zakour dari kota Batna di wilayah Batna, mengatakan bahawa langit (mendung) sebahagiannya berawan dan cuaca berdebu atau berkabut, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teleskop, dan bulan sabit tidak dapat diamati di observatorium dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD
    "Data astronomi untuk hari 04/23/2020," kata ahli projek Dr. Yunus Zakkour
    Pasangan permukaan: 04/20/2020 pada 03:02 AM
    Matahari terbenam: 7:15 PM
    Moonset: 19:37
    Umur sabit: 16 jam dan 35 minit
    Ketinggian sabit: 4 ° 15 '
    Arc of Light: 7 ° 34 '
    Nisbah pencahayaan: 0.4%
    Usaha dilakukan untuk memperhatikan hilal Ramadhan untuk tahun 1441 Hijrah, tetapi seperti yang diharapkan tidak mungkin untuk memperhatikannya dengan alasan iklim, dan juga kurangnya kondisi astronomi untuk penampakannya

    2. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Yassin Hajouli dari kota Bou Saada di wilayah pemerintahan Al-Messila, mengatakan bahawa langit (mendung) cerah dan cuaca cerah dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teleskop, dan bulan sabit tidak diamati oleh observatorium, dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD

    Kerajaan Arab Saudi
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit dilihat: Ahli projek, Encik Turki Al-Omari dari kota Al-Suwayraqiya di Al-Mahd Governorate menyatakan bahawa langit (nisbah keruh) cerah dan cuaca cerah, bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati di teleskop, dan bulan sabit tidak dapat diamati oleh observatorium dan bulan sabit dilihat menggunakan kamera CCD
    Anggota projek itu, Encik Turki Al-Omari, berkata:
    "Selama 13 minit selepas matahari terbenam, saya dapat menangkap dan menggambarkan bulan sabit sehingga terbenam di ufuk barat
    masa lag 22 minit
    t. Pemanjangan 6 darjah
    ketinggian 4 darjah"

    2. Waktu pengamatan: Sebelum matahari terbenam. Bulan sabit dilihat: Ahli projek, Encik Turki Al-Omari dari kota Al-Suwayraqiyah di Al-Mahd Governorate menyatakan bahawa langit (nisbah keruh) jelas dan cuaca sangat cerah dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati di teleskop, dan bulan sabit tidak diamati oleh observatorium dan bulan sabit dilihat menggunakan kamera CCD
    Anggota projek itu, Encik Turki Al-Omari, berkata:
    "Agak sukar untuk membayangkan bulan sabit baru pada waktu siang tetapi saya berjaya menangkapnya pada jam 1:30 petang
    saya memastikan sistem saya mengesan bulan sabit hingga matahari terbenam dan saya berjaya menangkapnya selama 13 minit selepas matahari terbenam
    dengan pemanjangan 6 darjah dan masa selang 22 minit
    aod 0.07
    807 ir penapis "

    Indonesia
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Sugeng Riyadi dari Surakarta di Jawa tengah, menyatakan bahawa langit (mendung) sebahagiannya berawan dan cuaca cerah, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati di teleskop dan bulan sabit tidak dapat diamati di observatorium, dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD
    Ahli projek Encik Sugeng Riyadi berkata:
    "Bulan sabit baru bulan Ramadhan 1441H tidak terlihat pada hari Khamis, 23 April 2020 dari Observatorium Assalaam, Pabelan Kartasura Sukoharjo Jawa Tengah Indonesia, langit barat mendung.
    Pemerhatian bulan sabit untuk Ramadhan 1441H telah berjaya diadakan pada hari Khamis 23 April 2020 (Sya’ban 29hb 1441H). Pemerhatian ditutup untuk umum di tengah-tengah wabak covid-19. Anggota pasukan dalaman dari Observatorium Assalaam memulakan pemerhatian pada pukul 17.00 waktu Indonesia Barat (utc + 7). Semua peralatan optik terhubung ke perangkat streaming, untuk penyiaran melalui saluran Youtube dari PPMI Assalaam.

    Pengamatan ini dipimpin oleh ketua pusat astronomi di Assalaam, Mr. Ar Sugeng Riyadi. Sejumlah anggota tim termasuk Mr. Purnomo, Mr. Taufiq, Mrs. Aline, Mrs. Tri Ratna membantu ketua menangani peralatan observasi. Dua tamu internasional, Mr. Syekh Asyraf dan Syekh Hilal, keduanya adalah guru Mesir, juga menghadiri pengamatan.

    Kami juga menerima laporan pengamatan dari anggota eksternal casa. Ringkasan hasil pengamatan disajikan dalam catatan berikut:
    1. Observatorium Assalaam, Sukoharjo, Jawa Tengah, Indonesia. (Ar Sugeng Riyadi, Purnomo, Taufiq Hidayat, Nanang Zaenuddin, Sirikit Eu, Tri Ratna, Mila Rosyta, dan tim). Bulan sabit tidak terlihat karena langit berawan.
    2. Tegalwero, Banyuwangi, Jawa Timur, Indonesia. (Amandaru). Bulan sabit tidak terlihat meskipun langit cerah. Ini mungkin karena ketinggian rendah bulan sabit (di bawah 5 °)
    3. Cilacap, Tanjungsari, Gunungsimping, kec. Cilacap Tengah, Cilacap kabupaten, Jawa Tengah, Indonesia (Naf'an A. Ramadhan), bulan sabit tidak terlihat karena langit berawan.
    4. Karanganyar, Kebumen, Jawa Tengah, Indonesia (Rahediestu Muhammad Arkan), bulan sabit tidak terlihat karena langit mendung.

    Namun, menurut dewan Ithbat oleh Kementerian Urusan Agama Republik Indonesia, 1 Ramadhan 1441H dimulai pada hari Jumat, 24 April 2020."

    Brunei
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek Dr. Muhammad Hussein Ahmed dari Bandar Seri Begawan di wilayah Brunei-Muara menyatakan bahawa langit (nisbah awan) sebahagiannya berawan dan cuaca cerah dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teropong dan bulan sabit tidak dapat diamati di pos observatorium dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD
    Ahli projek itu, Dr Mohamed Hussein Ahmed berkata:
    "Bulan sabit Ramadhan 1441 tidak terlihat di semua lokasi yang ditentukan pada petang hari Khamis 23 April 2020. Akibatnya Brunei akan mulai berpuasa pada hari Sabtu, 25 April 2020. Dengan perintah Baginda Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah, Sultan dan Yang Di-pertuan Brunei Darussalam, hakim mahkamah tinggi syariah, yang arif Haji Hassan bin Haji Metali membuat pengumuman di radio-radio Brunei bahawa Ramadhan akan dimulakan pada hari Sabtu, 25 april 2020."

    2. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek Encik Hazari Haji Ali Ahmed dari bandar Bukit Agok di provinsi Tutong menyatakan bahawa langit (peratusan awan) benar-benar berawan dan keadaan cuaca berdebu atau berkabut dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teropong dan bulan sabit tidak dapat diamati di pos observatorium dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD
    Dan ahli projek itu, Encik Hazari Haji Ali Ahmed, berkata:
    "Pegawai pemerintah yang terdiri dari Hakim Syar'ie dan pegawai Mahkamah Syariah, Jabatan Kehakiman Negeri, Pejabat Perdana Menteri bersama dengan pegawai dari Kementerian Hal Ehwal Agama, Departemen Tinjauan, Kementerian Pembangunan dan Jabatan Mufti negeri Brunei Darussalam berada di beberapa pejabat lokasi penampakan bulan baru (hilal) Ramadhan 1441 Hijrah pada hari Khamis, 29 Ramadhan 1441 Hijrah bersamaan 23 April 2020.

    Hilal tidak dapat dilihat di Brunei Darussalam. Pengumuman itu dibuat dengan persetujuan baginda Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah ibni Al-Marhum Sultan Haji Omar 'Ali Saifuddien Sa'adul Khairi Waddien, Sultan dan yang di-pertuan Brunei Darussalam, berikut hasil pemerhatian dari pegawai. Pengumuman disiarkan di televisyen radio penyiar negara Brunei (RTB)."

    Tunisia
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Al-Tayeb Al-Sahili dari kota Hammam Al-Naf di Gabenor Bin Arous, menyatakan bahawa langit (nisbah keruh) sebahagiannya mendung dan cuaca sangat cerah dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dilihat di teleskop dan bulan sabit tidak dilihat di observatorium dan bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD
    "Saya memerhatikan bulan sabit sejak matahari terbenam hingga waktu terbenam bulan 19:25," kata ahli projek Encik Al-Tayeb Al-Sahili
    Saya menggunakan mata kasar dan spekulum 10 hingga 50
    Dengan pengetahuan saya untuk menentukan tempat di mana bulan sabit diharapkan dapat dikira berdasarkan beberapa program resolusi tinggi
    Langit sangat terang kerana saya belum pernah mengalami sebelumnya, dengan beberapa awan yang tersebar, tetapi jauh dari lokasi bulan sabit, menurut perhitungan astronomi.

    Saya tidak melihat bulan sabit, tidak nipis dan tebal sebagaimana mestinya jika bulan sabit telah menyelesaikan tempoh ...
    -------------------------------------------------- ---------------------
    * - Bulan sabit menyelesaikan tempoh harus tebal dan tinggi, tidak tersembunyi tetapi dilihat dengan senang. (Apalagi bulan sabit malam kedua)

    Dalam Tabshirah Al Hukkam oleh Ibn Farah Al-Ya’mari: Sahabat kami berkata: Sekiranya dua saksi menyaksikan hilal Ramadhan di kawasan yang besar dalam keadaan sedar, namun tiada sesiapa melihatnya selain mereka berdua, Sahnoun berkata: Mereka dua saksi yang buruk, dan jika mereka diterima maka dianggap tiga puluh hari dan bulan sabit tidak kelihatan sementara langit cerah tidak mendung, Malik berkata: Mereka berdua saksi buruk, kerana itu adalah konteks yang nyata menunjukkan pembohongan mereka.

    Imam Malik, semoga Allah merahmatinya, menasihati kami untuk mengesahkan pada akhir bulan, dan dia berkata: ((Jika disedari ianya malam tiga puluh satu dan bulan sabit tidak dilihat, maka tidak boleh berbuka puasa esok hari dan wajib berpuasa, dan kesaksian masuknya bulan perlu ditolak kerana hilal yang menyelesaikan tempohnya itu tidak tersembunyi dari sesiapa pun)), iaitu, ianya dapat dilihat dengan mudah. Kerana selalunya ukurannya besar.

    Bahkan Ibn Taimiyyah mengatakan seperti ini dalam Majmuu’ Al-Fataawaa Juz: 25 Ms: 185 katanya:
    (Mengetahui gerhana matahari dan gerhana bulan bagi orang-orang yang perhitungannya betul, adalah seperti setiap orang mengetahui bahawa malam hari ketiga puluh satu bulan, mesti bulan sabit terbit, tetapi kecurigaan jatuh pada malam ketiga puluh)

    Ini bermaksud bahawa bulan sabit penyempurnakan tempohnya terlihat pada malam ketiga puluh satu bulan, tanpa keraguan dan mustahil untuk menyembunyikannya, jadi mesti terbit dan dapat dilihat, menurut Imam Malik dan Ibn Taimiyyah ...

    Jika tidak, kesaksian terhadap masuknya awal bulan semasa tidak sah dengan cara apa pun. .
    Melengkapkan puasa adalah kewajiban bagi semua orang pada akhir bulan Ramadhan ...

    Demikian juga, Imam Al ‘Allaamah dan Al-Mujtahid As-Subki mengatakan ...

    Imam As-Subki mengatakan dalam fatwanya (1 | 219): Pembuktian tersebut, syaratnya bahawa apa yang disaksikannya adalah mungkin berdasarkan deria, akal dan syara’. Sekiranya pengenaan pengiraan benar-benar dikenakan terhadap suatu yang tidak mungkin, adalah mustahil untuk mengatakan secara syara, kerana kemustahilan yang menyaksikannya.

    Syariah tidak datang membawa kemustahilan. Adapun keterangan saksi, maka dapat membawa khayalan, kepalsuan, atau kebohongan.

    Seorang hakim akan mempertimbangkan keterangan saksi, dalam kasus apapun. Sekiranya dia melihat bahawa perasaan atau penglihatan mendustakannya, maka tolaklah itu dan tiada kepentingan. Ahli fikih salaf telah terdedah kepada masalah ini sebelumnya.

    Contohnya:
    Itu terjadi dalam perjalanan Ibn Jubair: bahawa ketika itu adalah malam dua puluh sembilan Dhulqa’dah (tahun 578 H), ketika menunggu bulan sabit Dhulhijjah, sekumpulan jemaah Maghribi dan Mesir mahukan terjadinya wukuf di Jabal Arafat pada hari Jumaat, karena berkah yang sangat besar pada hari ini, mereka mengaku telah melihat bulan sabit Dhulhijjah pada tanggal dua puluh sembilan Dhulqa’dah

    Tetapi hakim Makkah menjawab, sambil berkata, "Oh, hairan! Seandainya salah satu dari mereka menyaksikan penampakan matahari di bawah awan yang sangat tebal tentu saya tidak terima. Lantas bagaimana pula penampakan Hilal yang berusia dua puluh sembilan malam?! Kejadian ini berlaku pada zaman Sholahuddin Al Ayyubi

    Oman
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Prof Dr Mohamed Salem Al-Busaidi dari kota Al-Fulaij di wilayah pemerintahan Muscat menyatakan bahawa langit (nisbah awan) sebahagiannya berawan dan cuaca berdebu atau berkabut dan bulan sabit tidak dapat dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dapat dikesan dengan teleskop dan tidak dilihat bulan sabit di observatorium, dan bulan sabit tidak dilihat dengan kamera CCD
    Ahli projek itu Profesor Dr Mohamed Salem Al-Busaidi mengatakan:
    "Bulan sabit tidak dapat dilihat setelah matahari terbenam."

    2. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Issam Al-Salhi, dari kota Nakhl di Gabenor Al-Batinah Selatan menyatakan bahawa langit (peratusan awan) sebahagiannya berawan dan cuaca berdebu atau berkabut, dan bulan sabit tidak disiasat dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dilihat di teleskop, dan bulan sabit tidak dilihat di pos pemantauan dan bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD

    Palestin
    1. Waktu pengamatan: Sebelum matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek jurutera Nidal Mahmoud Ali Nasser dari kota Nazareth di Gabenor Utara menyatakan bahawa langit (peratusan awan) sebahagiannya mendung dan cuaca berdebu atau berkabut dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dapat dilihat di teleskop dan sabit tidak dikesan di observatorium dan bulan sabit tidak diamati menggunakan kamera CCD

    Malaysia
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit dilihat: Ahli projek, Encik Ongku Balkizan Ong Ahmed Thani dari Labuan di provinsi Labuan, menyatakan bahawa langit (nisbah awan) mendung sebahagian dan cuaca cerah dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dilihat di endoskopi, bulan sabit tidak dilihat di observatorium dan bulan sabit dilihat menggunakan kamera CCD
    Ahli projek itu, Encik Ongku Balkhizan Ong Ahmed Thani berkata:
    Laporan diubah suai oleh pentadbir untuk siasatan lanjut

    2. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Mozamir Mazlan dari balai cerap bandar Telok Kemang di Port Dickson, menyatakan bahawa langit (mendung) benar-benar mendung dan cuaca cerah, dan sabit tidak dapat dilihat dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak terlihat di teleskop dan bulan sabit tidak terlihat di observatorium dan bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD

    Nigeria
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Abdul-Razzaq Abdul-Aziz Ashola, dari kota Lagos di wilayah Ikorodu, mengatakan bahawa langit (peratusan awan) sebahagiannya berawan dan cuaca sangat berdebu atau berkabut, dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dilihat di teropong dan bulan sabit tidak dilihat di balai cerap, bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD

    Jumaat 24 April 2020
    Nigeria
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Qamar El-Din Mohammed dari kota Ilorin di wilayah Kwara, menyatakan bahawa langit (nisbah keruh) sebahagiannya mendung dan cuaca cerah dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dilihat di teleskop dan bulan sabit tidak dilihat di observatorium dan bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD
    Ahli projek, Encik Qamar El-Din Mohammed berkata:
    "Bulan sabit tidak kelihatan"

    Permulaan bulan rasmi
    Jumaat 24 April 2020

    1. Jordan
    2. Emirates
    3. Bahrain
    4. Algeria
    5. Iraq
    6. Kuwait
    7. Kerajaan Arab Saudi
    8. Yaman
    9. Indonesia
    10. Turki
    11. Tunisia
    12. Syria
    13. Palestin
    14. Qatar
    15. Lubnan
    16. Libya
    17. Malaysia
    18. Mesir
    19. Nigeria


    Sabtu 25 April 2020

    1. Sudan
    2. Iran
    3. Pakistan
    4. Negara Brunei
    5. Sri Lanka
    6. Oman
    Dengan nama Allah Ar Rahman Ar Rahim, sholawat dan salam ke atas penutup para nabi dan rasul, Muhammad Rasulullah, juga ke atas semua utusan Allah sebelumnya dan mereka yang mengikuti para rasul dari kalangan orang-orang yang beriman di setiap waktu dan tempat hingga Hari Pembalasan
    selanjutnya..

    Wahai ahli fizik astronomi yang dikasihi (Mohammed Odeh), ketua Pusat Astronomi Antarabangsa di Emiriah Arab Bersatu, Allah Ta’ala berfirman:
    Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. Katakanlah: "Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadat) haji; Dan bukanlah kebajikan memasuki rumah-rumah dari belakangnya, akan tetapi kebajikan itu ialah kebajikan orang yang bertakwa. Dan masuklah ke rumah-rumah itu dari pintu-pintunya; dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung
    Maha Benar Allah
    [Al Baqarah:189]


    Wahai ketua jurutera terhormat Mohammed Odeh, adakah engkau tahu maksud dari firman Allah Ta’ala pada ayat yang muhkamat ini dalam Al Quran
    ?
    Allah membuatkan permisalan untuk kalian, mengenai mereka yang memasuki permulaan bulan tanpa pembuktian dengan penglihatan mata terhadap hilal setelah terbenamnya matahari, bahawa permisalan mereka itu adalah seperti orang-orang yang memasuki rumah dari pintu belakangnya, sebagaimana yang telah kalian lakukan pada permulaan puasa Ramadhan tahun 1441H ini

    Kalian telah memasuki permulaan puasa dalam semua golongan kalian, di balai-balai cerap negara-negara dunia dengan menggunakan kamera CCD yang menggambar hilal sebelum terbenam matahari, sedang ia berada dalam keadaan idraak atau ke sisi matahari, belum lagi terpisah dengannya


    Wahai lelaki! Tidakkah engkau bertakwa kepada Allah, tidakkah engkau merasa takut terhadap-Nya, kerana menyesatkan umat Islam dari puasa bulan Ramadhan mengikut permulaannya secara syara’ dengan penyaksian mata kasar
    ?
    Kami katakan tidak mengapa, ambil gambar hilal Ramadhan setelah terbenam matahari semalam, tigapuluh Sya’ban, kami cabar kalian dengan sebenar-benarnya, untuk kalian ambil foto bulan sabit dengan sebesar-besar teleskop kalian di tempat-tempat terbenamnya di seluruh dunia, meskipun sesungguhnya malam Jumaat adalah malam kedua Ramadhan

    Inilah kalian, tidak mampu menggambar hilal Ramadhan setelah terbenam matahari, tidak dengan teleskop dan tidak dengan teropong terbesar di semua tempat terbenam matahari di seluruh dunia
    !
    Maka dari itu, tiada yang dapat kalian lakukan kecuali mengambil gambar hilal bulan dengan kamera siang hari yang kalian namakannya sebagai kamera CCD; yang dengannya kalian mengambil foto anak bulan sementara ianya dalam keadaan idraak sebelum terbenam matahari, lalu kalian menyembunyikan petanda Al Idraak itu dari manusia
    !
    Padahal kalian tahu sebagaimana yang diketahui oleh Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani, bahawa matahari telah mencapai bulan, anak bulan telah lahir sebelum kusuf dan matahari ijtima’ dengan bulan sementara ia berupa hilal anak bulan


    Tidakkah engkau tahu wahai Mohammed Odeh, bahawa matahari tidak mungkin mendapatkan bulan, yang mana anak bulan lahir sebelum kusuf, lalu matahari bertemu bulan sedang ia berupa hilal, dari sejak Allah menciptakan langit dan bumi, pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:

    Dan telah Kami tetapkan bagi bulan manzilah-manzilah, sehingga (setelah dia sampai ke manzilah yang terakhir) kembalilah dia sebagai bentuk tandan yang tua. (39) Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya. (40)
    Maha Benar Allah
    [Yaa Siin]



    Sesungguhnya demikian itu termasuk asas-asas pengetahuan astronomi dalam muhkam Al Quran mengenai hisab perhitungan, bahawa bulan telah ditentukan untuknya manzilah-manzilah (fasa bulan) oleh Allah, setelah pemisahannya dari matahari ke sisi timur matahari, sehingga fasa bulan sabit terus menjadi suku yang pertama

    Kemudian melengkung hingga bulan sampai ke tahap bulan purnama sementara matahari ke arah barat dan bulan ke arah timur, kemudian pemecahan dan kembali bulat menuju ke matahari hingga kembali ke ‘urjuunil qadiim (bentuk tandan tua) fasa gelap sebelum fasa-fasa bulan yang lalu, kemudian wajah bulan menjadi benar-benar gelap dari cahaya sehingga ia berpisah dari matahari maka bermulalah kelahiran bulan sabit

    Penampakannya tidak dapat dilihat sampailah ia berpisah dari matahari sementara usianya tidak kurang dari dua belas jam di dalam Al Quran; matahari tidak mungkin mendapatkan bulan, yang mana hilal akan hilang dan lahir semasa ia masih di sebelah barat matahari, ini kerana bulan sabit bulan baru adalah di sebelah barat matahari, sehingga tentu sahaja engkau akan mendapati ia terbenam sebelum matahari, walaupun ianya bulan sabit bulan baru dan bukan bulan sabit bulan lama

    Maka di sini peraturan kosmik menjadi berbeza kerana matahari berada di sebelah timur bulan sabit yang baru dilahirkan, sedangkan ia berada di sebelah barat matahari

    Begitu juga waktu siang; tidak mungkin ia mendahului malam dalam orientasi arahnya, kerana Allah memasukkan malam pada siang yang mengikutinya dengan cepat silih berganti di muka bumi, tidaklah mungkin bagi matahari mencapai bulan, sehingga (muhaq) fasa gelap bulan sabit bulan tua terjadi

    Lalu bulan sabit bulan baru bermula, sementara matahari mendahului bulan di arah timur, kemudian matahari bertemu dengan bulan sementara ia berupa hilal bulan sabit baru, sepertimana yang berlaku pada hilal bulan Ramadhan tahun 1441H ini, setelah terbenam matahari pada hari Khamis malam Jumaat, tarikh dua Ramadhan wahai Mohammed


    Mengenai keajaiban kosmik yang dengannya Allah meneguhkan Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani, maka sesungguhnya ia adalah perkara yang luar biasa bagi ilmu pengetahuan kosmik astronomi, yang mana Allah memerintahkan bulan untuk masuk ke tahap gelap dan bulan sabit pertama lahir (muncul) sementara ia ke arah barat dari matahari dan matahari ke arah timur dari bulan, sebagaimana yang terjadi pada hilal bulan Ramadhan ini setelah terbenam matahari hari Rabu malam Khamis

    Sebab itu hilal terbenam sebelum matahari terbenam kerana lokasi objek langit bulan dan hilalnya berada di sebelah barat matahari, kerana itu hilal terbenam sebelum matahari sebab ia ke arah barat matahari, maka tentu sahaja hilal terbenam sebelum matahari terbenam kerana bulan bergerak ke arah matahari dan matahari bertemu dengan bulan sedang ia berupa hilal bulan sabit yang baru, dan engkau mengetahui yang demikian ini wahai Mohammed Odeh

    Begitu juga seluruh ahli astronomi kalangan manusia, yang muslim dan non-muslim, mereka tahu bahawa hilal bulan tidak seharusnya lahir sebelum ‘urjuunil qadiim, yang kalian namakan sebagai konjungsi berpusat (al iqtiran al markazi), yang tidak berlaku menurut ilmu pengetahuan kalian kecuali pada waktu shubuh hari Khamis, akan tetapi bulan, Allah telah memerintahkannya untuk menyelesaikan kitarannya, menyebabkan ia lahir (muncul) lalu bertemu dengan matahari sedang ia berupa hilal bulan sabit;

    Sebagai suatu petanda kosmik yang terbesar.. petanda rahmat sekiranya kalian mengakui tanda kosmik Al Idraak, yang telah terjadi di depan mata ilmuwan falak matahari mencapai bulan, yang mana kalian dapati bulan terbenam sebelum matahari sungguhpun dalam ilmu pengetahuan kalian, bahawa hilal telah muncul mengikut hitungan program-program kalian yang tepat berdasarkan kitaran bulan, namun kalian menghadapi kemusykilan kosmik setelah terjadinya Al Idraak, kalian mendapati hilal terbenam sebelum terbenamnya matahari meskipun kelahiran bulan sabit
    !
    Kejadian kosmik ini telah membuatkan Asy Syaikh anggota dewan ulama senior Kerajaan Arab Saudi terkejut dan heran; padahal dia juga ahli falak dalam astrofizik kosmik yang tahu manzilah-manzilah matahari dan bulan; beliau adalah (Asy Syaikh Abdullah Manii’) anggota takwim Makkah;

    Beliau juga merupakan anggota dalam dewan ulama senior Kerajaan Arab Saudi, dan beliau tidak berani untuk mengumumkan bahawa matahari telah mencapai bulan, yang mana hilal telah lahir sebelum kusuf, lalu matahari bertemu bulan sedang ia berupa hilal, kerana ianya merupakan tanda pembenaran bagi Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani


    Nampaknya dia ingin membebaskan dirinya dari perkara itu dan mengumumkan kejadian aneh ini, yang mana dia musykil untuk memahaminya walaupun dia seorang astrofizik, jadi dia telah memuat turun peristiwa besar itu dalam bentuk pertanyaan kepada semua ahli astronomi di Kerajaan Arab Saudi dan di luar negeri

    Dia mengajukan pertanyaannya kepada semua ahli astronomi, lalu sebuah pertanyaan diumumkan dalam surat khabar Riyadh pada tahun 2007, dia mengumumkan bahawa suatu kejadian kosmik telah membuatkannya sulit memahaminya, dia mengatakan:

    Bagaimana saya dapat menemukan bulan terbenam sebelum matahari bahkan diketahui bahawa kelahiran bulan sabit telah berlaku sebelum itu? Seharusnya matahari terbenam baru kemudian bulan sabit terbenam! Ini kerana telah maklum bagi semua ahli astronomi kalangan manusia, yang muslim maupun yang non-muslim, bahawa matahari bertemu bulan ketika muhaq (akhir bulan qamari)

    Setelah terpisah dari matahari sebelah timur, baru hilal bulan sabit dilahirkan dan pastinya ia terbenam setelah matahari terbenam, kerana secara astronomi telah diketahui dalam fizik kosmik, bahawa hilal bulan sabit baru terpisah dari cakera matahari di sebelah timur dan bukan di sebelah barat


    Adapun point yang menjadi kemusykilan anggota takwim Makkah merangkap anggota dewan ulama senior (Dr. Abdullah Al Manii’) adalah:
    Bagaimana ini dapat terjadi? Bagaimana dia dapat menemukan hilal bulan baru di arah barat dari matahari lalu terbenam sebelumnya, meskipun tidak sepatutnya bagi matahari mendapatkan hilal bulan baru lalu berada di arah barat, ini kerana secara ilmiahnya bulan akan terpisah dari matahari di sebelah timur bukan di sebelah barat dari matahari
    ?
    Maka di sini ulama falak terdiam lemah tidak berdaya untuk menjawab, bahkan termasuk seluruh anggota takwim Makkah, para imuwan astronomi dan astrofizik begitu juga selain mereka, ini kerana tidak ada pada mereka selain satu jawaban yang tunggal (sebagaimana tiada yang tunggal (yang Maha Menguasai sepenuhnya) kecuali Allah)

    Yaitu sesungguhnya pasti matahari telah mendapatkan bulan, dan hilal telah muncul sebelum iqtiran berpusat, lalu matahari bertemu bulan sedang ia telah berupa hilal, akan tetapi nantinya jawaban ini bermakna, membenarkan urusan orang yang mendakwa dirinya Imam Mahdi, Nasser Mohammed Al Yamani
    !

    Nampaknya mereka seperti para penyihir Firaun; mereka tahu bahawa Musa adalah nabi Allah (‘alayhish sholaatu wassalaamu), mereka mahu berundur dari kebohongan sihir mereka, kerana mereka khuatir dan takut terhadap tongkat Musa yang berubah jadi ular besar yang sesungguhnya akan menelan mereka masuk dalam perutnya, padahal mereka belum lagi melihatnya
    !
    Bahkan mereka tahu bahawa mereka memang penyihir sedangkan Musa bukan penyihir, kerana dia menyeru untuk beribadah kepada Allah semata-mata tiada sekutu bagi-Nya, jadi tentu sahaja pada Musa ada tanda mukjizat yang hakiki dalam kenyataan sebenar, sebab itu mereka saling berbantah-bantahan sesama mereka, dan mereka merahasiakan percakapan mereka dari Firaun, dari para menterinya dan rakyat jelata di hari perayaan (waktu yang dijanjikan untuk berkumpul);

    Para penyihir merahasiakan percakapan mereka mengenai perbantahan dan perbezaan pendapat mereka, mereka berkata sesama mereka: Akan tetapi, jika kita mundur menarik diri dari melakukan sihir, membuatkan tali-tali dan tongkat-tongkat kita terbayang seperti ular-ular yang merayap untuk melawan mukjizat Musa; Jadi, jika kita tidak melakukan seperti itu, tentu akibatnya kelak Firaun akan menyerang kita
    !
    Bukankah tujuan Firaun mengumpulkan kita dan mengumpulkan orang-orang, tidak lain adalah supaya kita mendatangkan sihir yang seperti sihir Musa
    (kerana Firaun menyangka ianya sihir)
    ?
    Maka tiada pilihan lagi bagi kita kecuali melaksanakan arahan Firaun kerana takut serangannya, maka mereka melemparkan tali-tali dan tongkat-tongkat mereka dan memukau pandangan orang-orang yang hadir, terbayang seolah-olah ianya adalah ular-ular yang bergerak merayap, para penyihir menakuti orang-orang dengan sihir mereka, para penyihir telah mendatangkan kebohongan yang hebat dalam dosa; hinggakan nabi Allah Musa sekalipun merasa ketakutan dalam hatinya, melihat ular-ular mereka itu ular sungguhan seperti ularnya
    !
    Hanya sahaja Allah mewahyukan kepada Musa: “Janganlah engkau takut! Sesungguhnya perkara yang mereka lakukan hanyalah makar tipudaya sihir, kebohongan yang tidak benar dalam kenyataan sesungguhnya; namun hanyalah sihir yang memukau pandangan mata, dan ahli sihir tidak akan beroleh kemenangan di mana sahaja dia berada

    "Ahli sihir tidak akan mendatangkan keajaiban mukjizat yang sebenar dalam kenyataan sesungguhnya, hanya menyihir dan memukau pandangan mata, tidak ada dasar kebenaran dalam kenyataan yang sebenar”, lalu Allah memerintahkan Nabi-Nya, Musa, untuk melemparkan tongkat yang ada di tangannya, maka tiba-tiba tongkat itu berubah menjadi makhluk hidup yang bergerak;

    Bermakna tongkat Musa berubah menjadi ular yang sesungguhnya, termasuk ular yang paling besar ukurannya; sebagai tambahan dari Allah dalam penciptaan ular, lalu ular besar itu menjalar ke arah tongkat-tongkat dan tali-tali para penyihir lantas menelan kesemuanya itu dalam perutnya, membuatkan seluruh ahli sihir Firaun merasa sangat ketakutan, mereka merasa sangat terkejut dan gentar

    Para penyihir khuatir sekiranya ular besar Nabi Musa menelan mereka pula, sebagaimana ia telah menelan semua tongkat dan tali mereka, lalu para penyihir yang ketakutan itu menyungkur merebahkan diri mereka bersujud pada Tuhan Semesta Alam, mereka mengatakan: Kami beriman kepadaTuhan Semesta Alam, Tuhan Musa dan Harun, ketahuilah bahawasanya Nabi Harun adalah saudara Nabi Musa dari ibunya, mereka semuanya dari kalangan Bani Israil (kaum mereka Bani Israil);

    Kerana itu Firaun berkata kepada keluarganya, keluarga Firaun:
    Dan mereka berkata: "Apakah (patut) kita percaya kepada dua orang manusia seperti kita (juga), padahal kaum mereka (Bani Israil) adalah orang-orang yang menghambakan diri kepada kita?" Maha Benar Allah [Al Mukminuun:47].. Kaum Nabi Musa dan Nabi Harun adalah Bani Israil, kerana Firaun memperhambakan Bani Israil, sebab itu Firaun dan para menterinya kalangan keluarga Firaun mengatakan “Adakah kita patut percaya pada dua orang manusia yang seperti kita juga, padahal kaum mereka berdua menghambakan diri mereka kepada kita
    ?..
    Aku tidak ingin keluar dari tajuk akan tetapi hanya suatu hajat keinginan yang terpendam dalam diri Al Imam Al Mahdi yang telah ditetapkannya


    Apa yang inginku katakan kepada semua ulama falak dan ulama agama beserta para penolong mereka, orang-orang yang berpaling, orang-orang yang menyombongkan diri dan orang-orang ateis:

    Sesungguhnya Allah telah meneguhkanku dengan sekecil-kecil bala tentera-Nya yang ganas dan agresif, yang tidak terlihat dengan mata kasar, maka sembuhkanlah diri kalian dan lindungilah ia dari serangannya, jika sungguh kalian orang-orang yang benar wahai sekalian orang-orang yang menyombongkan diri
    !
    Demikian itu adalah contoh kejadian yang jadi pelajaran bagi ayat-ayat Allah dalam muhkam Al Quran, yang dengannya Allah meneguhkan hamba-Nya dan khalifah-Nya Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani; musuh syaitan-syaitan jinn dan manusia, maka demi Allah, demi Allah, kami pasti memberitahukannya kepada kalian (dengan bayan keterangan yang hak) yang berdasarkan kenyataan sebenar, sedang kalian tidak mengetahuinya, ianya adalah sebuah perumpamaan dari qudrah kekuasaan Allah
    (Allah menambahkan pada ciptaan-Nya perkara yang Dia kehendaki)

    Allah berkehendak untuk meneguhkan khalifah-Nya dengan ciptaan-Nya, untuk menghinakan orang-orang yang menyombongkan diri mereka kepada khalifah Allah Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani, maka Allah meneguhkan Al Mahdi dengan sekecil-kecil bala tentera-Nya, dengan makhluk hidup yang baru dalam penciptaan; bahkan dari fraksi terkecil dari kelompok-kelompok bala tentera Allah (yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar);

    Agar kalian tahu bahawasanya Allah Maha Berkuasa untuk menambahkan dalam ciptaan-Nya menurut apa yang Dia kehendaki, yang dengannya Allah menghinakan dan merendahkan orang-orang yang menyombongkan diri mereka untuk patuh dan taat pada khalifah Allah, Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani, sebuah janji yang pasti kami tunaikan, untuk kami jelaskannya kepada kalian dari muhkam Al Quran secara terperinci


    Bala tentera Allah yang kecil masih terus menyerang dengan serangan ganas dan agresif melawan orang-orang yang berpaling, yang datang sebagai sokongan dan bantuan dari Tuhan Semesta Alam, untuk menaklukkan dan menundukkan orang-orang yang berpaling dan menyombongkan diri mereka pada khalifah Allah dan hamba-Nya Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani

    Allah tidak malu untuk menghinakan mereka dan menundukkan mereka dengan sekecil-kecil makhluk ciptaan-Nya, yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar, yang samar tersembunyi dan pintar; demikian itulah makhluk yang kalian namakannya sebagai virus Corona, termasuk tanda-tanda pembenaran terhadap khalifah Allah di bumi, Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani

    Seandainya aku tidak tahu mengenainya dalam Al Kitab, nescaya aku tidak umumkan kepada kalian tantangan dari Allah untuk kalian, dengan sekecil-kecil makhluk ciptaan-Nya, sedang kalian tahu sekecil apa ukurannya tidak terlihat dengan mata kasar


    Hendaklah semua orang yang beriman dengan Al Quran ini tahu bahawa ianya adalah kebenaran dari Tuhan mereka, pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala:
    Sesungguhnya Allah tiada segan membuat perumpamaan berupa nyamuk atau yang lebih rendah dari itu. Adapun orang-orang yang beriman, maka mereka yakin bahwa perumpamaan itu benar dari Tuhan mereka, tetapi mereka yang kafir mengatakan: "Apakah maksud Allah menjadikan ini untuk perumpamaan?". Dengan perumpamaan itu banyak orang yang disesatkan Allah, dan dengan perumpamaan itu (pula) banyak orang yang diberi-Nya petunjuk. Dan tidak ada yang disesatkan Allah kecuali orang-orang yang fasik
    Maha Benar Allah
    [Al Baqarah:26]


    Maka bertakwalah kepada Allah, merasa takutlah terhadap-Nya wahai Mohammed Odeh! Sesungguhnya standard ukuran formula Yallop, takwim Makkah, seluruh takwim manusia dan takwim agensi NASA Amerika, kesemuanya itu sudah menjadi tidak beraturan disebabkan oleh peristiwa Al Idraak, kalian tidak sepatutnya dapat menyaksikan penampakan hilal Ramadhan tahun ini dengan sebesar-besar teleskop angkasa

    Bahkan kalian tidak mampu menggambarnya dengan teleskop, lalu kalian minta bantuan observatorium balai cerap yang miliki teleskop terkuat namun tetap sahaja tidak berguna, kemudian kalian minta bantuan kamera CCD lantas kalian umumkan hilal, sementara ia ke arah timur matahari dala keadaan idraak, seperti orang yang memasuki rumah dari arah belakangnya, kalian tidak memasuki rumah melalui pintunya, kalian telah menyesatkan diri kalian dan menyesatkan umat Islam
    !
    Bagaimana kalian dapat memasuki bulan Ramadhan dengan kamera siang hari CCD yang menggambar hilal sebelum terbenam matahari, sedang ia berada dalam keadaan idraak
    ?
    Padahal sepatutnya kalian umumkan kepada umat manusia, bahawa matahari telah mencapai bulan, hilal telah lahir sebelum kusuf, lalu matahari bertemu bulan sedang ia berupa hilal

    Malah kalian mengumumkan permulaan bulan Ramadhan dengan kebohongan dan kedustaan, dengan menggunakan kamera siang hari CCD sebelum terbenam matahari, dan mereka tidak dapat menggambarnya, seluruh kelompokmu di dunia, tidak juga menggunakan teleskop di semua tempat terbenam matahari seluruh dunia
    !
    Laporan kalian menjadi saksi terhadap kalian seperti berikut dengan pena Mohammed Odeh:


    Hasil memerhatikan bulan sabit Ramadan untuk tahun 1441 Hijrah
    Di halaman ini: -
    Berharap untuk melihat bulan sabit pada bulan pertama (Ramadhan)
    Hasil pemeriksaan sabit bulan pertama bulan (Ramadhan)
    Permulaan bulan rasmi
    Berharap untuk melihat bulan sabit akhir bulan (Sya'ban)
    Hasil penyelidikan bulan sabit akhir bulan (Sya'ban)

    Berharap untuk melihat bulan sabit pada bulan pertama (Ramadhan)
    konjugasi pusat (kecenderungan pusat) akan berlaku pada hari Khamis, 23 April 2020 jam 02:26 UTC, insya Allah.
    Keterlihatan bulan sabit pada hari Khamis 23 April 2020 dan Jumaat 24 April 2020 ditunjukkan dalam gambar berikut menggunakan program Accurate Times dengan menggunakan kriteria pengembalian, sehingga:-

    Melihat bulan sabit adalah mustahil dari kawasan yang berwarna merah kerana terbenamnya bulan sebelum matahari terbenam atau kerana berlakunya konjugasi permukaan setelah matahari terbenam.
    Penampakan bulan sabit hanya dapat dilakukan dengan menggunakan teleskop dari kawasan yang berwarna biru.
    Bulan sabit dapat dilihat menggunakan teleskop dari kawasan-kawasan dengan warna merah jambu, dan bulan sabit dapat dilihat dengan mata kasar jika suasananya benar-benar jernih dan dipantau oleh pemerhati yang berpengalaman.
    Bulan sabit dapat dilihat dengan mata kasar dari kawasan yang berwarna hijau.
    Pemandangan bulan sabit tidak mungkin dilakukan dengan mata kasar atau teleskop dari kawasan yang tidak berwarna, walaupun bulan terbenam setelah matahari terbenam dan berlakunya konjugasi permukaan sebelum matahari terbenam, kerana kurangnya penerangan bulan sabit atau kerana jaraknya dekat dengan cakrawala.
    Sila ambil perhatian bahawa angka di bawah menunjukkan keterlihatan bulan sabit di kawasan antara garis lintang 60N dan 60S.
    Khamis 23 April 2020

    Jumaat 24 April 2020
    Dengan penggunaan kalendar Hijriah global berdasarkan perhitungan penglihatan bulan sabit, awal bulan di julat timur adalah pada hari Jumaat 24 April 2020, dan awal bulan di julat barat adalah pada hari Jumaat 24 April 2020. Harap maklum bahawa kalendar Hijriah Global bergantung pada pengiraan awal (Ertinya, tidak menunggu pemantauan praktis dan peninjauan bulan sabit) dan menerapkan standar khusus untuk permulaan bulan Hijriah yang baru. Negara atau organisasi anda mungkin menggunakan kriteria lain untuk permulaan bulan, jadi kami sangat menyarankan agar apa yang disebutkan di halaman Kalendar Hijriah Global dilihat di laman web kami sebelum membuat penilaian.

    Hasil penyiasatan bulan sabit dan awal bulan rasmi di pelbagai negara Islam akan ditambahkan ke halaman ini, insya Allah, sebaik sahaja hasil pemantauan diterima oleh anggota projek Islam untuk memantau bulan sabit.

    Pusat Astronomi Antarabangsa, hasil pemerhatian terhadap hilal bulan Ramadhan seperti berikut
    Hasil pemeriksaan hilal pertama bulan (Ramadhan)

    Khamis 23 April 2020

    Australia
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Timur Nabulsi dari kota Sydney di gabenor nsw, menyatakan bahawa langit (rasio awan) benar-benar berawan dan cuaca cerah, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teleskop, dan bulan sabit tidak dapat diamati oleh pos pengamatan dan bulan sabit tidak diamati menggunakan kamera CCD

    Emirates
    1. Waktu pengamatan: Sebelum matahari terbenam. Bulan sabit terlihat: Anggota projek, Eng. Mohamed Odeh, dari kota Jabal Jais di provinsi Ras Al-Khaimah; menyatakan bahwa langit (rasio awan) jelas dan cuaca sangat cerah, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar dan bulan sabit tidak diamati dengan teropong dan bulan sabit tidak dapat diamati di pos pengamatan dan bulan sabit terlihat menggunakan kamera CCD
    Anggota projek, Eng. Mohamed Odeh berkata "aod = 0.11"

    Algeria
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Dr. Yunus Zakour dari kota Batna di wilayah Batna, mengatakan bahawa langit (mendung) sebahagiannya berawan dan cuaca berdebu atau berkabut, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teleskop, dan bulan sabit tidak dapat diamati di observatorium dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD
    "Data astronomi untuk hari 04/23/2020," kata ahli projek Dr. Yunus Zakkour
    Pasangan permukaan: 04/20/2020 pada 03:02 AM
    Matahari terbenam: 7:15 PM
    Moonset: 19:37
    Umur sabit: 16 jam dan 35 minit
    Ketinggian sabit: 4 ° 15 '
    Arc of Light: 7 ° 34 '
    Nisbah pencahayaan: 0.4%
    Usaha dilakukan untuk memperhatikan hilal Ramadhan untuk tahun 1441 Hijrah, tetapi seperti yang diharapkan tidak mungkin untuk memperhatikannya dengan alasan iklim, dan juga kurangnya kondisi astronomi untuk penampakannya

    2. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Yassin Hajouli dari kota Bou Saada di wilayah pemerintahan Al-Messila, mengatakan bahawa langit (mendung) cerah dan cuaca cerah dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teleskop, dan bulan sabit tidak diamati oleh observatorium, dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD

    Kerajaan Arab Saudi
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit dilihat: Ahli projek, Encik Turki Al-Omari dari kota Al-Suwayraqiya di Al-Mahd Governorate menyatakan bahawa langit (nisbah keruh) cerah dan cuaca cerah, bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati di teleskop, dan bulan sabit tidak dapat diamati oleh observatorium dan bulan sabit dilihat menggunakan kamera CCD
    Anggota projek itu, Encik Turki Al-Omari, berkata:
    "Selama 13 minit selepas matahari terbenam, saya dapat menangkap dan menggambarkan bulan sabit sehingga terbenam di ufuk barat
    masa lag 22 minit
    t. Pemanjangan 6 darjah
    ketinggian 4 darjah"

    2. Waktu pengamatan: Sebelum matahari terbenam. Bulan sabit dilihat: Ahli projek, Encik Turki Al-Omari dari kota Al-Suwayraqiyah di Al-Mahd Governorate menyatakan bahawa langit (nisbah keruh) jelas dan cuaca sangat cerah dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati di teleskop, dan bulan sabit tidak diamati oleh observatorium dan bulan sabit dilihat menggunakan kamera CCD
    Anggota projek itu, Encik Turki Al-Omari, berkata:
    "Agak sukar untuk membayangkan bulan sabit baru pada waktu siang tetapi saya berjaya menangkapnya pada jam 1:30 petang
    saya memastikan sistem saya mengesan bulan sabit hingga matahari terbenam dan saya berjaya menangkapnya selama 13 minit selepas matahari terbenam
    dengan pemanjangan 6 darjah dan masa selang 22 minit
    aod 0.07
    807 ir penapis "

    Indonesia
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Sugeng Riyadi dari Surakarta di Jawa tengah, menyatakan bahawa langit (mendung) sebahagiannya berawan dan cuaca cerah, dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dapat diamati di teleskop dan bulan sabit tidak dapat diamati di observatorium, dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD
    Ahli projek Encik Sugeng Riyadi berkata:
    "Bulan sabit baru bulan Ramadhan 1441H tidak terlihat pada hari Khamis, 23 April 2020 dari Observatorium Assalaam, Pabelan Kartasura Sukoharjo Jawa Tengah Indonesia, langit barat mendung.
    Pemerhatian bulan sabit untuk Ramadhan 1441H telah berjaya diadakan pada hari Khamis 23 April 2020 (Sya’ban 29hb 1441H). Pemerhatian ditutup untuk umum di tengah-tengah wabak covid-19. Anggota pasukan dalaman dari Observatorium Assalaam memulakan pemerhatian pada pukul 17.00 waktu Indonesia Barat (utc + 7). Semua peralatan optik terhubung ke perangkat streaming, untuk penyiaran melalui saluran Youtube dari PPMI Assalaam.

    Pengamatan ini dipimpin oleh ketua pusat astronomi di Assalaam, Mr. Ar Sugeng Riyadi. Sejumlah anggota tim termasuk Mr. Purnomo, Mr. Taufiq, Mrs. Aline, Mrs. Tri Ratna membantu ketua menangani peralatan observasi. Dua tamu internasional, Mr. Syekh Asyraf dan Syekh Hilal, keduanya adalah guru Mesir, juga menghadiri pengamatan.

    Kami juga menerima laporan pengamatan dari anggota eksternal casa. Ringkasan hasil pengamatan disajikan dalam catatan berikut:
    1. Observatorium Assalaam, Sukoharjo, Jawa Tengah, Indonesia. (Ar Sugeng Riyadi, Purnomo, Taufiq Hidayat, Nanang Zaenuddin, Sirikit Eu, Tri Ratna, Mila Rosyta, dan tim). Bulan sabit tidak terlihat karena langit berawan.
    2. Tegalwero, Banyuwangi, Jawa Timur, Indonesia. (Amandaru). Bulan sabit tidak terlihat meskipun langit cerah. Ini mungkin karena ketinggian rendah bulan sabit (di bawah 5 °)
    3. Cilacap, Tanjungsari, Gunungsimping, kec. Cilacap Tengah, Cilacap kabupaten, Jawa Tengah, Indonesia (Naf'an A. Ramadhan), bulan sabit tidak terlihat karena langit berawan.
    4. Karanganyar, Kebumen, Jawa Tengah, Indonesia (Rahediestu Muhammad Arkan), bulan sabit tidak terlihat karena langit mendung.

    Namun, menurut dewan Ithbat oleh Kementerian Urusan Agama Republik Indonesia, 1 Ramadhan 1441H dimulai pada hari Jumat, 24 April 2020."

    Brunei
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek Dr. Muhammad Hussein Ahmed dari Bandar Seri Begawan di wilayah Brunei-Muara menyatakan bahawa langit (nisbah awan) sebahagiannya berawan dan cuaca cerah dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teropong dan bulan sabit tidak dapat diamati di pos observatorium dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD
    Ahli projek itu, Dr Mohamed Hussein Ahmed berkata:
    "Bulan sabit Ramadhan 1441 tidak terlihat di semua lokasi yang ditentukan pada petang hari Khamis 23 April 2020. Akibatnya Brunei akan mulai berpuasa pada hari Sabtu, 25 April 2020. Dengan perintah Baginda Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah, Sultan dan Yang Di-pertuan Brunei Darussalam, hakim mahkamah tinggi syariah, yang arif Haji Hassan bin Haji Metali membuat pengumuman di radio-radio Brunei bahawa Ramadhan akan dimulakan pada hari Sabtu, 25 april 2020."

    2. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek Encik Hazari Haji Ali Ahmed dari bandar Bukit Agok di provinsi Tutong menyatakan bahawa langit (peratusan awan) benar-benar berawan dan keadaan cuaca berdebu atau berkabut dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dapat diamati dengan teropong dan bulan sabit tidak dapat diamati di pos observatorium dan bulan sabit tidak dapat diamati menggunakan kamera CCD
    Dan ahli projek itu, Encik Hazari Haji Ali Ahmed, berkata:
    "Pegawai pemerintah yang terdiri dari Hakim Syar'ie dan pegawai Mahkamah Syariah, Jabatan Kehakiman Negeri, Pejabat Perdana Menteri bersama dengan pegawai dari Kementerian Hal Ehwal Agama, Departemen Tinjauan, Kementerian Pembangunan dan Jabatan Mufti negeri Brunei Darussalam berada di beberapa pejabat lokasi penampakan bulan baru (hilal) Ramadhan 1441 Hijrah pada hari Khamis, 29 Ramadhan 1441 Hijrah bersamaan 23 April 2020.

    Hilal tidak dapat dilihat di Brunei Darussalam. Pengumuman itu dibuat dengan persetujuan baginda Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah ibni Al-Marhum Sultan Haji Omar 'Ali Saifuddien Sa'adul Khairi Waddien, Sultan dan yang di-pertuan Brunei Darussalam, berikut hasil pemerhatian dari pegawai. Pengumuman disiarkan di televisyen radio penyiar negara Brunei (RTB)."

    Tunisia
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Al-Tayeb Al-Sahili dari kota Hammam Al-Naf di Gabenor Bin Arous, menyatakan bahawa langit (nisbah keruh) sebahagiannya mendung dan cuaca sangat cerah dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dilihat di teleskop dan bulan sabit tidak dilihat di observatorium dan bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD
    "Saya memerhatikan bulan sabit sejak matahari terbenam hingga waktu terbenam bulan 19:25," kata ahli projek Encik Al-Tayeb Al-Sahili
    Saya menggunakan mata kasar dan spekulum 10 hingga 50
    Dengan pengetahuan saya untuk menentukan tempat di mana bulan sabit diharapkan dapat dikira berdasarkan beberapa program resolusi tinggi
    Langit sangat terang kerana saya belum pernah mengalami sebelumnya, dengan beberapa awan yang tersebar, tetapi jauh dari lokasi bulan sabit, menurut perhitungan astronomi.

    Saya tidak melihat bulan sabit, tidak nipis dan tebal sebagaimana mestinya jika bulan sabit telah menyelesaikan tempoh ...
    -------------------------------------------------- ---------------------
    * - Bulan sabit menyelesaikan tempoh harus tebal dan tinggi, tidak tersembunyi tetapi dilihat dengan senang. (Apalagi bulan sabit malam kedua)

    Dalam Tabshirah Al Hukkam oleh Ibn Farah Al-Ya’mari: Sahabat kami berkata: Sekiranya dua saksi menyaksikan hilal Ramadhan di kawasan yang besar dalam keadaan sedar, namun tiada sesiapa melihatnya selain mereka berdua, Sahnoun berkata: Mereka dua saksi yang buruk, dan jika mereka diterima maka dianggap tiga puluh hari dan bulan sabit tidak kelihatan sementara langit cerah tidak mendung, Malik berkata: Mereka berdua saksi buruk, kerana itu adalah konteks yang nyata menunjukkan pembohongan mereka.

    Imam Malik, semoga Allah merahmatinya, menasihati kami untuk mengesahkan pada akhir bulan, dan dia berkata: ((Jika disedari ianya malam tiga puluh satu dan bulan sabit tidak dilihat, maka tidak boleh berbuka puasa esok hari dan wajib berpuasa, dan kesaksian masuknya bulan perlu ditolak kerana hilal yang menyelesaikan tempohnya itu tidak tersembunyi dari sesiapa pun)), iaitu, ianya dapat dilihat dengan mudah. Kerana selalunya ukurannya besar.

    Bahkan Ibn Taimiyyah mengatakan seperti ini dalam Majmuu’ Al-Fataawaa Juz: 25 Ms: 185 katanya:
    (Mengetahui gerhana matahari dan gerhana bulan bagi orang-orang yang perhitungannya betul, adalah seperti setiap orang mengetahui bahawa malam hari ketiga puluh satu bulan, mesti bulan sabit terbit, tetapi kecurigaan jatuh pada malam ketiga puluh)

    Ini bermaksud bahawa bulan sabit penyempurnakan tempohnya terlihat pada malam ketiga puluh satu bulan, tanpa keraguan dan mustahil untuk menyembunyikannya, jadi mesti terbit dan dapat dilihat, menurut Imam Malik dan Ibn Taimiyyah ...

    Jika tidak, kesaksian terhadap masuknya awal bulan semasa tidak sah dengan cara apa pun. .
    Melengkapkan puasa adalah kewajiban bagi semua orang pada akhir bulan Ramadhan ...

    Demikian juga, Imam Al ‘Allaamah dan Al-Mujtahid As-Subki mengatakan ...

    Imam As-Subki mengatakan dalam fatwanya (1 | 219): Pembuktian tersebut, syaratnya bahawa apa yang disaksikannya adalah mungkin berdasarkan deria, akal dan syara’. Sekiranya pengenaan pengiraan benar-benar dikenakan terhadap suatu yang tidak mungkin, adalah mustahil untuk mengatakan secara syara, kerana kemustahilan yang menyaksikannya.

    Syariah tidak datang membawa kemustahilan. Adapun keterangan saksi, maka dapat membawa khayalan, kepalsuan, atau kebohongan.

    Seorang hakim akan mempertimbangkan keterangan saksi, dalam kasus apapun. Sekiranya dia melihat bahawa perasaan atau penglihatan mendustakannya, maka tolaklah itu dan tiada kepentingan. Ahli fikih salaf telah terdedah kepada masalah ini sebelumnya.

    Contohnya:
    Itu terjadi dalam perjalanan Ibn Jubair: bahawa ketika itu adalah malam dua puluh sembilan Dhulqa’dah (tahun 578 H), ketika menunggu bulan sabit Dhulhijjah, sekumpulan jemaah Maghribi dan Mesir mahukan terjadinya wukuf di Jabal Arafat pada hari Jumaat, karena berkah yang sangat besar pada hari ini, mereka mengaku telah melihat bulan sabit Dhulhijjah pada tanggal dua puluh sembilan Dhulqa’dah

    Tetapi hakim Makkah menjawab, sambil berkata, "Oh, hairan! Seandainya salah satu dari mereka menyaksikan penampakan matahari di bawah awan yang sangat tebal tentu saya tidak terima. Lantas bagaimana pula penampakan Hilal yang berusia dua puluh sembilan malam?! Kejadian ini berlaku pada zaman Sholahuddin Al Ayyubi

    Oman
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Prof Dr Mohamed Salem Al-Busaidi dari kota Al-Fulaij di wilayah pemerintahan Muscat menyatakan bahawa langit (nisbah awan) sebahagiannya berawan dan cuaca berdebu atau berkabut dan bulan sabit tidak dapat dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dapat dikesan dengan teleskop dan tidak dilihat bulan sabit di observatorium, dan bulan sabit tidak dilihat dengan kamera CCD
    Ahli projek itu Profesor Dr Mohamed Salem Al-Busaidi mengatakan:
    "Bulan sabit tidak dapat dilihat setelah matahari terbenam."

    2. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Issam Al-Salhi, dari kota Nakhl di Gabenor Al-Batinah Selatan menyatakan bahawa langit (peratusan awan) sebahagiannya berawan dan cuaca berdebu atau berkabut, dan bulan sabit tidak disiasat dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak dilihat di teleskop, dan bulan sabit tidak dilihat di pos pemantauan dan bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD

    Palestin
    1. Waktu pengamatan: Sebelum matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek jurutera Nidal Mahmoud Ali Nasser dari kota Nazareth di Gabenor Utara menyatakan bahawa langit (peratusan awan) sebahagiannya mendung dan cuaca berdebu atau berkabut dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dapat dilihat di teleskop dan sabit tidak dikesan di observatorium dan bulan sabit tidak diamati menggunakan kamera CCD

    Malaysia
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit dilihat: Ahli projek, Encik Ongku Balkizan Ong Ahmed Thani dari Labuan di provinsi Labuan, menyatakan bahawa langit (nisbah awan) mendung sebahagian dan cuaca cerah dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dilihat di endoskopi, bulan sabit tidak dilihat di observatorium dan bulan sabit dilihat menggunakan kamera CCD
    Ahli projek itu, Encik Ongku Balkhizan Ong Ahmed Thani berkata:
    Laporan diubah suai oleh pentadbir untuk siasatan lanjut

    2. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Mozamir Mazlan dari balai cerap bandar Telok Kemang di Port Dickson, menyatakan bahawa langit (mendung) benar-benar mendung dan cuaca cerah, dan sabit tidak dapat dilihat dengan mata kasar, dan bulan sabit tidak terlihat di teleskop dan bulan sabit tidak terlihat di observatorium dan bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD

    Nigeria
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Abdul-Razzaq Abdul-Aziz Ashola, dari kota Lagos di wilayah Ikorodu, mengatakan bahawa langit (peratusan awan) sebahagiannya berawan dan cuaca sangat berdebu atau berkabut, dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dilihat di teropong dan bulan sabit tidak dilihat di balai cerap, bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD

    Jumaat 24 April 2020
    Nigeria
    1. Waktu pengamatan: Selepas matahari terbenam. Bulan sabit tidak dilihat: Anggota projek, Encik Qamar El-Din Mohammed dari kota Ilorin di wilayah Kwara, menyatakan bahawa langit (nisbah keruh) sebahagiannya mendung dan cuaca cerah dan bulan sabit tidak dilihat dengan mata kasar dan bulan sabit tidak dilihat di teleskop dan bulan sabit tidak dilihat di observatorium dan bulan sabit tidak dilihat menggunakan kamera CCD
    Ahli projek, Encik Qamar El-Din Mohammed berkata:
    "Bulan sabit tidak kelihatan"

    Permulaan bulan rasmi
    Jumaat 24 April 2020

    1. Jordan
    2. Emirates
    3. Bahrain
    4. Algeria
    5. Iraq
    6. Kuwait
    7. Kerajaan Arab Saudi
    8. Yaman
    9. Indonesia
    10. Turki
    11. Tunisia
    12. Syria
    13. Palestin
    14. Qatar
    15. Lubnan
    16. Libya
    17. Malaysia
    18. Mesir
    19. Nigeria


    Sabtu 25 April 2020

    1. Sudan
    2. Iran
    3. Pakistan
    4. Negara Brunei
    5. Sri Lanka
    6. Oman
    Peringatan penting, catatan untuk seluruh anshar seperti berikut:


    Dengan nama Allah Ar Rahman Ar Rahim, salam sejahtera dari Allah ke atas kalian beserta rahmat Allah, keberkahan-Nya dan nikmat keredhaan-Nya..

    Para anshar kekasihku, demikian juga hendaklah para anshar berikan tumpuan terhadap bayan keteranganku ini, yang kami sertakan lampiran laporan dari pemerhati-pemerhati astronomi antarabangsa yang rasmi

    Janganlah kalian mengikuti dan bergantung pada mufi-mufti yang tidak diperakui keilmuan mereka dalam ilmu pengetahuan astrofisik, pembenaran terhadap firman Allah Ta’ala..
    dan supaya Kami menjelaskan Al Quran itu kepada orang-orang yang mengetahui
    Maha Benar Allah
    [Al An’aam: 105]


    Adapun kalangan masyarakat awam, maka kelak mereka akan mengetahui hakikat Al Idraak melalui penglihatan dan pengamatan mereka terhadap bulan purnama penuh, sepanjang petang hari Rabu malam Khamis hingga terbenamnya bulan purnama penuh pada waktu bayang setelah shubuh, salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam


    Saudara kalian Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani
    ___________


    [327594]39834-يا سلام! فهل أصبحت موضة حتى هلال شهر رمضان يتم تصويره بسي سي دي كامرة النهارية؟!..[/327594]
    327594

المواضيع المتشابهه

  1. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 25-04-2020, 11:28 PM
  2. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 08-05-2018, 02:16 AM
  3. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 23-08-2017, 05:58 AM

ضوابط المشاركة

  • لا تستطيع إضافة مواضيع جديدة
  • لا تستطيع الرد على المواضيع
  • لا تستطيع إرفاق ملفات
  • لا تستطيع تعديل مشاركاتك
  •